Apa yang terjadi Pada tenaga listrik pembangkit Listrik di fukushima.

Sumber : APNews


OKUMA, Jepang (AP) - Dua belas tahun setelah kehancuran tiga reaktor di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi, Jepang bersiap untuk melepaskan sejumlah besar air limbah radioaktif yang diolah ke laut.


Pejabat Jepang mengatakan pembebasan itu tidak dapat dihindari dan harus segera dimulai.


Berurusan dengan air limbah bukanlah tantangan yang lebih kecil daripada tugas yang menakutkan untuk menonaktifkan pabrik. Proses itu baru saja berkembang, dan penghilangan bahan bakar nuklir yang meleleh bahkan belum dimulai.


Associated Press baru-baru ini mengunjungi pabrik tersebut. Berikut pembaruan tentang apa yang terjadi.


___


BAGAIMANA PROSES PERSIAPAN DEBIT AIR?


Selama kunjungan mereka, wartawan AP melihat 30 tangki raksasa untuk pengambilan sampel dan analisis air untuk pemeriksaan keamanan. Fasilitas beton untuk mengencerkan air setelah diolah dan diuji sedang dalam tahap akhir konstruksi. Dari situ, air akan dialirkan melalui terowongan bawah laut.


Operator pabrik, Tokyo Electric Power Company Holdings, bertujuan untuk menyiapkan fasilitas pada musim semi. TEPCO memerlukan persetujuan keselamatan dari Otoritas Regulasi Nuklir. Badan Energi Atom Internasional, bekerja sama dengan Jepang untuk memastikan proyek tersebut memenuhi standar internasional, akan mengirim misi ke Jepang dan mengeluarkan laporan sebelum pelepasan dimulai.APA ITU AIR YANG DIPERLAKUKAN?


Gempa berkekuatan 9,0 pada 11 Maret 2011, memicu tsunami besar yang menghancurkan catu daya dan sistem pendingin pembangkit, menyebabkan reaktor No. 1, 2 dan 3 meleleh dan memuntahkan radiasi dalam jumlah besar. Air yang digunakan untuk mendinginkan teras reaktor bocor ke ruang bawah tanah gedung reaktor dan bercampur dengan air hujan dan air tanah.


130 ton air terkontaminasi yang dibuat setiap hari dikumpulkan, diolah, dan kemudian disimpan dalam tangki, yang sekarang berjumlah sekitar 1.000 dan menutupi sebagian besar lahan pabrik. Sekitar 70% dari “air yang diolah ALPS”, dinamai menurut mesin yang digunakan untuk menyaringnya, masih mengandung Cesium dan radionuklida lain yang melebihi batas yang dapat dilepaskan.


TEPCO mengatakan radioaktivitas dapat dikurangi ke tingkat yang aman dan akan memastikan bahwa air yang disaring tidak cukup diolah sampai memenuhi batas legal.


Tritium tidak dapat dihilangkan dari air tetapi tidak berbahaya dalam jumlah kecil dan secara rutin dilepaskan oleh pembangkit nuklir mana pun, kata para pejabat. Itu juga akan diencerkan, bersama dengan isotop radioaktif lainnya, kata mereka. Pelepasan air akan bertahap dan konsentrasi tritium tidak akan melebihi tingkat pra-kecelakaan pabrik, kata TEPCO.


___ MENGAPA MELEPASKAN AIR?


Fukushima Daiichi telah berjuang untuk menangani air yang terkontaminasi sejak bencana tahun 2011 lalu. Pemerintah dan TEPCO mengatakan tangki-tangki itu harus memberi jalan bagi fasilitas-fasilitas untuk menonaktifkan pembangkit itu, seperti ruang penyimpanan untuk sisa-sisa bahan bakar yang meleleh dan limbah-limbah yang sangat terkontaminasi lainnya. Tangki-tangki itu 96% penuh dan diharapkan mencapai kapasitas 1,37 juta ton pada musim gugur.


Mereka juga ingin melepaskan air dengan cara yang terkendali dan terolah untuk menghindari risiko kebocoran air yang terkontaminasi jika terjadi gempa atau tsunami besar lainnya. Ini akan dikirim melalui pipa dari tangki pengambilan sampel ke kolam pantai untuk diencerkan dengan air laut dan dilepaskan melalui terowongan bawah laut ke titik 1 kilometer (0,6 mil) lepas pantai.


__ APA MASALAH KESELAMATAN?


Komunitas nelayan lokal mengatakan bisnis dan mata pencaharian mereka akan lebih menderita. Negara-negara tetangga seperti China dan Korea Selatan dan negara-negara Kepulauan Pasifik telah menyampaikan masalah keamanan.


“Akan lebih baik jika airnya tidak dikeluarkan, tetapi tampaknya tidak dapat dihindari,” kata Katsumasa Okawa, pemilik toko makanan laut di Iwaki, sebelah selatan pabrik, yang bisnisnya masih dalam pemulihan. Okawa mengatakan dia berharap kemunduran lebih lanjut akan berumur pendek dan bahwa pelepasan mungkin meyakinkan orang tentang makan ikan dari Fukushima.


“Saya menemukan tank-tank besar itu lebih mengganggu,” kata Okawa. “Lain kali air bocor secara tidak sengaja, penangkapan ikan di Fukushima akan selesai.”


Pemerintah telah mengalokasikan 80 miliar yen ($580 juta) untuk mendukung perikanan Fukushima dan untuk mengatasi "kerusakan reputasi" dari pelepasan tersebut.


TEPCO berusaha meyakinkan orang dengan menyimpan ratusan flounder dan abalon dalam dua kelompok — satu di air laut biasa dan satu lagi di air olahan yang diencerkan. Eksperimen ini adalah “agar orang dapat mengonfirmasi secara visual bahwa air olahan yang kami anggap aman untuk dilepaskan tidak akan berdampak buruk pada makhluk hidup di dunia nyata,” kata Tomohiko Mayuzumi, komunikator risiko TEPCO.


Tingkat radioaktivitas di flounder dan abalon naik saat berada di air yang diolah tetapi turun ke tingkat normal dalam beberapa hari setelah dikembalikan ke air laut biasa. Itu mendukung data yang menunjukkan efek minimal pada kehidupan laut dari tritium, kata Noboru Ishizawa, seorang pejabat TEPCO yang mengawasi percobaan tersebut.


Pejabat mengatakan dampak air pada manusia, lingkungan dan kehidupan laut akan minimal dan akan dipantau sebelum, selama dan setelah pelepasan yang akan berlanjut melalui proses penonaktifan selama 30-40 tahun. Simulasi menunjukkan tidak ada peningkatan radioaktivitas di luar 3 kilometer (1,8 mil) dari pantai.


Para ilmuwan mengatakan dampak kesehatan dari mengkonsumsi tritium dan radioisotop lainnya melalui rantai makanan mungkin lebih buruk daripada meminumnya dalam air dan studi lebih lanjut diperlukan.


Pemeriksaan silang adalah masalah lain: TEPCO mengatakan sampel air dibagikan dengan IAEA dan Badan Energi Atom Jepang yang didanai pemerintah, tetapi para ahli ingin melihat pemeriksaan silang independen.


Ahli radiologi Universitas Tokyo Katsumi Shozugawa mengatakan analisisnya terhadap air tanah di beberapa lokasi di zona larangan bepergian di dekat pabrik menunjukkan bahwa tritium dan unsur radioaktif lainnya telah bocor ke air tanah.


Jika air yang sangat radioaktif lolos dan tersebar ke laut menjadi tidak mungkin untuk dilacak, kekhawatiran tidak hanya untuk Jepang tetapi juga untuk negara-negara di Pasifik, katanya. “Harus ada upaya berkelanjutan berbasis sains untuk menunjukkan kepada negara lain bahwa itu ditangani secara menyeluruh, yang menurut saya paling kurang.”


Kelompok lingkungan termasuk Friends of the Earth menentang pembebasan tersebut. Mereka telah mengusulkan penyimpanan air jangka panjang dengan pemadatan, seperti yang digunakan di tempat penyimpanan limbah Sungai Savannah di AS.


___ APAPUN KEMAJUAN DENGAN REAKTOR YANG MELEBUR? Sejumlah besar bahan bakar nuklir lelehan radioaktif yang mematikan tetap berada di dalam reaktor. Penyelidikan robot telah memberikan beberapa informasi tetapi status puing-puing yang meleleh sebagian besar tidak diketahui.


Akira Ono, yang mengepalai pembersihan sebagai presiden unit penonaktifan TEPCO, mengatakan bahwa pekerjaan itu “sangat sulit”.


Awal tahun ini, kendaraan bawah air yang dikendalikan dari jarak jauh berhasil mengumpulkan sampel kecil dari dalam reaktor Unit 1 - hanya sesendok penuh dari sekitar 880 ton puing bahan bakar yang meleleh di tiga reaktor. Itu 10 kali jumlah bahan bakar rusak yang dihilangkan pada pembersihan Three Mile Island setelah pencairan sebagian inti tahun 1979.


Penghapusan uji coba puing-puing yang meleleh akan dimulai di Unit 2 akhir tahun ini setelah penundaan hampir dua tahun. Penghapusan bahan bakar bekas dari kolam pendingin reaktor Unit 1 akan dimulai pada 2027 setelah penundaan 10 tahun. Setelah semua bahan bakar bekas dihilangkan, fokus akan beralih pada tahun 2031 untuk mengeluarkan puing-puing yang meleleh dari reaktor.


___ APAKAH TARGET PENYELESAIAN 2051 REALISTIS?


Ono mengatakan tujuannya adalah "tonggak penunjuk jalan" yang baik tetapi terlalu sedikit yang diketahui. Pemerintah telah berpegang teguh pada target awal 30-40 tahun untuk menyelesaikan dekomisioning, tanpa menjelaskan apa artinya.


Jadwal yang terlalu ambisius dapat mengakibatkan paparan radiasi yang tidak perlu bagi pekerja pabrik dan kerusakan lingkungan yang berlebihan, kata Ryo Omatsu, seorang pakar aspek hukum penonaktifan pembangkit nuklir.


Beberapa ahli mengatakan tidak mungkin menghapus semua puing bahan bakar yang meleleh pada tahun 2051.

Komentar

Populer

Khasiat Batu Pasir Intan - Iklan10.com

Anti-Aliasing: Semua yang Perlu Anda Ketahui termasuk dalam game