keuntungan dan kerugian dari Defisit Perdagangan

Sumber : Investopedia 

Ekonom tidak setuju pada pertanyaan sederhana apakah defisit perdagangan yang berkelanjutan itu baik, buruk, atau tidak terlalu penting bagi suatu negara dan ekonominya. Itu karena ada begitu banyak variabel—begitu banyak cara untuk menghasilkan defisit perdagangan dan begitu banyak cara yang dapat membantu atau merugikan ekonomi, atau mencerminkan aspek baik atau buruk dari ekonomi tersebut.


TAKEAWAY KUNCI

Dalam istilah yang paling sederhana, defisit perdagangan terjadi ketika suatu negara mengimpor lebih banyak daripada ekspornya.

Defisit perdagangan tidak sepenuhnya baik atau buruk, meskipun defisit yang sangat besar dapat berdampak negatif terhadap perekonomian.

Defisit perdagangan dapat menjadi tanda ekonomi yang kuat dan, dalam kondisi tertentu, dapat menyebabkan pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat bagi negara yang mengalami defisit di masa depan.

Apa itu Defisit?

Apa itu Defisit Perdagangan?

Defisit perdagangan terjadi ketika nilai impor suatu negara melebihi nilai ekspornya—dengan impor dan ekspor mengacu pada barang dan jasa fisik. Secara sederhana, defisit perdagangan berarti suatu negara membeli lebih banyak barang dan jasa daripada menjualnya. Pemahaman yang terlalu sederhana berarti bahwa hal ini umumnya akan merusak penciptaan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi di negara yang mengalami defisit.

1


Pandangan tentang defisit perdagangan ini berada di balik banyak keluhan di antara politisi AS tentang defisit perdagangan bilateral AS, terutama dengan China, negara tempat AS menjalankan defisit perdagangan bilateral terbesarnya sejauh ini. Defisit itu adalah tema kampanye yang menonjol untuk Mantan Presiden Donald Trump pada tahun 2016, dan alasan utama dia melancarkan perang dagang melawan China setelah menjabat. Trump berpendapat bahwa memotong defisit perdagangan akan menciptakan lapangan kerja di AS dan memperkuat ekonomi.

2


Pandangan Rumit tentang Defisit Perdagangan

Bagi banyak orang di dunia ekonomi, defisit perdagangan adalah tentang ketidakseimbangan antara tingkat tabungan dan investasi suatu negara. Ini berarti suatu negara membelanjakan lebih banyak uang untuk impor daripada menghasilkan ekspor, dan di bawah aturan akuntansi ekonomi, negara itu harus menutupi kekurangan itu. AS, misalnya, dapat melakukannya dengan meminjam uang dari pemberi pinjaman asing atau mengizinkan investasi asing dalam aset AS.

3


Pinjaman dan investasi asing ini dapat dilihat sebagai mosi percaya pada ekonomi AS dan sumber pertumbuhan ekonomi jangka panjang, jika uang pinjaman atau investasi asing digunakan dengan bijak, seperti investasi dalam pertumbuhan produktivitas. Ini adalah kasus dengan AS selama beberapa dekade di tahun 1800-an.

4

  Uang itu masuk ke rel kereta api dan infrastruktur publik lainnya, yang membantu AS berkembang secara ekonomi.


Risiko Aliran Masuk Modal Asing

Untuk negara yang lebih kecil dengan defisit perdagangan, tingkat investasi asing langsung yang lebih besar dan kepemilikan asing atas utang pemerintah dapat berisiko.


Banyak negara di Asia Timur—termasuk Thailand, Indonesia, dan Malaysia—mengalami defisit perdagangan yang besar sepanjang tahun 1990-an, dan melihat masuknya modal asing ke negara tersebut.

5

  Tidak semua investasi itu dialokasikan secara efisien atau bijaksana, dan ketika krisis keuangan Asia meletus pada tahun 1997 dan 1998, investor asing dengan cepat melarikan diri. Ini membuat negara-negara Asia Timur ini bergantung pada belas kasihan pasar keuangan global. Hasilnya menyakitkan.

6


Defisit Perdagangan dan Pertumbuhan Ekonomi

Tidak Berhubungan Jelas

Surplus perdagangan yang kuat tidak selalu berarti pertumbuhan ekonomi yang kuat. Jepang, misalnya, telah mengalami surplus perdagangan yang signifikan selama sebagian besar beberapa dekade terakhir, namun ekonominya telah terpuruk hampir sepanjang waktu itu.

7

  Jerman juga umumnya mengalami surplus perdagangan yang kuat tetapi mencatat pertumbuhan ekonomi yang biasa-biasa saja.

8


Di A.S., beberapa periode pertumbuhan ekonomi yang kuat terjadi pada saat defisit perdagangan melonjak, karena konsumen dan bisnis membeli lebih banyak produk dan layanan dari luar negeri, dan investor asing berupaya menggunakan uang mereka untuk bekerja di A.S.

9


  Beberapa ekonom mengatakan defisit perdagangan pasti merugikan lapangan kerja, setidaknya di sektor tertentu. Tetapi yang lain menunjuk untuk mengimbangi pertumbuhan pekerjaan di bidang lain.

Defisit Perdagangan dan Ketenagakerjaan

Ekonom juga tidak setuju dengan dampak luas dari defisit perdagangan terhadap lapangan kerja. Beberapa orang berpendapat bahwa impor pasti akan mengurangi lapangan kerja di dalam negeri, sementara yang lain mengatakan untuk mengimbangi pertumbuhan pekerjaan di sektor lain melalui ikatan perdagangan yang sama.


Seringkali setiap kehilangan pekerjaan terbatas pada sektor tertentu. Penelitian oleh Economic Policy Institute menemukan bahwa lonjakan impor China merugikan 3,7 juta pekerjaan AS antara tahun 2001 dan 2018—dan sekitar 75% dari pekerjaan tersebut adalah di bidang manufaktur.

10

  Ini sebagian menjelaskan mengapa politisi AS sering berfokus pada defisit perdagangan bilateral dengan China.


Mengapa AS Memiliki Defisit Perdagangan Besar?

Amerika Serikat memiliki defisit perdagangan yang besar dan terus-menerus karena mengimpor lebih banyak nilai barang daripada ekspornya ke luar negeri, terutama dari impor energi dan teknologi. Ekonom berpendapat bahwa defisit disebabkan oleh ketidakseimbangan antara tabungan domestik dan total investasi dalam perekonomian (yaitu tingkat tabungan AS yang rendah). Meminjam memungkinkan orang Amerika menikmati tingkat pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi thsebuah akan diperoleh jika Amerika Serikat harus bergantung hanya pada tabungan domestik.

11


Apakah AS Selalu Mengalami Defisit Perdagangan?

Amerika Serikat telah mengalami defisit perdagangan yang konsisten sejak tahun 1976. Sebelumnya, AS pada umumnya adalah pengekspor bersih.


Bagaimana Defisit Perdagangan Berbeda dengan Defisit Anggaran?

Defisit mengacu pada beberapa kesenjangan atau jumlah negatif yang terjadi dalam neraca pembayaran. Oleh karena itu, defisit perdagangan terjadi ketika suatu negara membelanjakan lebih banyak untuk impor daripada yang diterimanya untuk ekspor. Defisit anggaran, dalam konteks pemerintah, malah terjadi ketika ada lebih banyak pengeluaran federal daripada pendapatan yang diambil dari pajak, bea, denda, dan biaya lainnya.

Komentar

Populer

Khasiat Batu Pasir Intan - Iklan10.com

G.I. Joe di ending film Transformer Rise of the beast