Microsoft mengumumkan 10.000 PHK, hampir 5% dari tenaga kerja globalnya

 



https://www.pexels.com/photo/glass-panels-exterior-of-the-microsoft-building-9683980/

Sumber : Paul Sawers _ TechCrunch

Microsoft hari ini mengumumkan rincian putaran PHK yang banyak dirumorkan, mengkonfirmasikan dalam pengajuan kepada Securities and Exchange Commission (SEC) bahwa 10.000 karyawan akan terkena dampak sebagai bagian dari langkah-langkah "pengurangan tenaga kerja" yang diambil perusahaan sebagai tanggapan terhadap "kondisi ekonomi makro dan mengubah prioritas pelanggan.”


Berita itu muncul ketika redudansi besar terus menembus industri teknologi, dengan Salesforce baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka memangkas tenaga kerjanya sebesar 10%, berdampak pada sekitar 7.000 pekerja, sementara Amazon sedang memotong 18.000 dari jumlah karyawannya.


Sementara Microsoft mengalami setidaknya beberapa putaran PHK yang lebih kecil tahun lalu, pengurangan terbaru mewakili sebagian besar tenaga kerjanya – hampir 5% dari 221.000 karyawannya secara global. Perusahaan mengatakan bahwa PHK akan berlangsung dari sekarang hingga akhir Q3 2023, sementara itu juga berencana untuk mengkonsolidasikan beberapa sewa kantornya untuk "menciptakan kepadatan yang lebih tinggi di seluruh ruang kerja kami."


Dalam hal pesangon, Microsoft mengatakan bahwa karyawan yang berbasis di AS akan menerima "uang pesangon di atas pasar", meskipun tidak menjelaskan apa artinya. Dikatakan juga bahwa mereka yang terkena dampak akan terus menerima perawatan kesehatan selama enam bulan, layanan transisi karir dan pemberitahuan 60 hari sebelum pemutusan hubungan kerja.


Angin sakal

Dalam memo email yang dikirim ke karyawan, kata-kata CEO Satya Nadella mengikuti tema yang mirip dengan perusahaan teknologi lain yang telah mengumumkan PHK besar-besaran selama setahun terakhir. Pada dasarnya, karena pelanggannya meningkatkan pengeluaran digital mereka selama pandemi, mereka sekarang mengurangi pengeluaran mereka, sebagian karena penurunan ekonomi global.


“Saat kami melihat pelanggan mempercepat pembelanjaan digital mereka selama pandemi, kami sekarang melihat mereka mengoptimalkan pembelanjaan digital mereka untuk melakukan lebih banyak hal dengan lebih sedikit,” tulis Nadella. “Kami juga melihat organisasi di setiap industri dan geografi berhati-hati karena beberapa bagian dunia berada dalam resesi dan bagian lain sedang mengantisipasinya.”


Perlu dicatat bahwa meskipun Microsoft memotong beberapa peran, Microsoft masih berencana untuk merekrut di "area strategis utama" lainnya.

“Kami akan terus berinvestasi di area strategis untuk masa depan kami, artinya kami mengalokasikan modal dan bakat kami ke area pertumbuhan sekuler dan daya saing jangka panjang untuk perusahaan, sambil melakukan divestasi di area lain,” lanjut Nadella. “Ini adalah jenis pilihan sulit yang telah kami buat sepanjang 47 tahun sejarah kami untuk tetap menjadi perusahaan konsekuensial dalam industri ini yang tak kenal ampun bagi siapa pun yang tidak beradaptasi dengan perubahan platform.”


Microsoft mengatakan bahwa langkah-langkah pemotongan biayanya akan menyebabkan biaya sekitar $1,2 miliar pada Q2, akibat dari pembayaran pesangon, perubahan pada portofolio perangkat kerasnya, dan upaya "konsolidasi sewa".


Komentar

Populer

Khasiat Batu Pasir Intan - Iklan10.com

Harga Ciri Ciri dan Cara Merawat Batu Intan Pasir - Iklan10.com