MICROSOFT AKAN MENCOBA MENGAMBIL M1 MAC MINI DENGAN PROJECT VOLTERRA

Sumber : YankoDesign



 Berjalan seperti bebek dan dukun seperti bebek, tetapi memiliki beberapa bulu yang berbeda dari kawanannya.


Mac mini telah ada selama hampir dua dekade sekarang, tetapi model Apple M1 baru-baru ini benar-benar mengubah permainan. Itu memamerkan kekuatan silikon desktop pertama Apple, menabrak kepala dengan chip Intel. Itu juga mengecilkan internal, meskipun Apple belum memanfaatkan penghematan ruang tersebut. Lebih penting lagi, ini membuktikan pasar PC mini sebagai komputer yang layak untuk lebih dari sekadar konsumsi konten atau penggunaan biasa, selama Anda memiliki perangkat keras yang tepat di dalamnya. Tidak mengherankan, Microsoft sedang mencoba untuk mengejar ketinggalan, mengumumkan komputer desktop berbasis Arm yang pertama. Namun meskipun langsung menarik perbandingan dengan M1 Mac mini, ada beberapa hal yang membedakannya baik dan buruk.


Desainer: Microsoft




Ini bukan tarian pertama Microsoft dengan menggunakan chip Arm yang mirip dengan Apple M1. Selain laptop 2-in-1 yang dibuat oleh mitra perangkat kerasnya, Surface Pro X juga diluncurkan dengan versi khusus chipset Qualcomm Snapdragon. Penerimaan perangkat Windows bertenaga Arm ini telah beragam, mendekati suam-suam kuku, jadi agak mengejutkan bahwa Microsoft sekali lagi mengambil risiko. Kemudian lagi, kesuksesan Apple di wilayah ini berarti bahwa Redmond cepat atau lambat harus menghadapi musik.




Sama seperti bagaimana Mac mini menjadi kit pengembang Apple untuk memperkenalkan prosesor M1-nya kepada pengembang, Microsoft juga mengumumkan Project Volterra sebagai gerbang pengembang ke era komputasi baru, setidaknya sejauh menyangkut perusahaan. Microsoft memberi mini PC ramping rasa AI-centric, memposisikannya sebagai cara terbaik bagi pengembang untuk memulai teknologi yang akan mendukung pengalaman masa depan, terutama yang sangat bergantung pada pembelajaran mesin dan AI. Sementara prosesor Intel juga mampu melakukannya, Microsoft sangat mengandalkan chip khusus Qualcomm untuk pemrosesan saraf (NPU) untuk tetap menjadi yang terdepan.






Dari segi desain, Project Volterra agak menarik, meski mungkin terlalu dini untuk menarik kesimpulan dari video teaser. Kelihatannya sangat tipis, mungkin seperti M1 Mac mini sejak awal. Itu masih memiliki banyak port, meskipun pemilihannya juga agak aneh. Tidak ada port HDMI misalnya, tapi setidaknya ada mini DisplayPort selain port USB-C yang bisa digunakan untuk output video. Penggoda Microsoft menunjukkan bahwa itu dapat menjalankan dua tampilan sekaligus, meskipun detailnya belum diungkapkan. Ini memiliki tiga port USB-A, satu lebih banyak dari Mac mini terbaru, dan port Ethernet. Anehnya, tidak ada tanda-tanda jack headphone, yang menyiratkan bahwa komputer tersebut hanya untuk bisnis yang serius.




Penggoda Microsoft menyebutkan bahwa Project Volterra terbuat dari plastik laut daur ulang, yang pasti mencetak poin keberlanjutan tidak peduli seberapa kecilnya. Bagian yang paling menarik adalah bagaimana komputer mini memiliki desain yang dapat ditumpuk yang membuatnya lebih hemat ruang saat digunakan di rak. Apakah itu benar-benar memiliki keunggulan kinerja, seperti menggabungkan CPU, tidak diketahui dan mungkin angan-angan. Yang mengatakan, Volterra saat ini ditargetkan pada pengembang, dan tidak diketahui apakah itu akan tersedia secara komersial. Jika ya, itu mungkin akan menggunakan nama yang jauh berbeda di bawah merek Surface Microsoft dan mudah-mudahan juga hadir dengan desain yang lebih halus dan satu set port yang lengkap.

Komentar

Populer

Khasiat Batu Pasir Intan - Iklan10.com

Harga Ciri Ciri dan Cara Merawat Batu Intan Pasir - Iklan10.com