Apa itu ProgPow?

Created by : CoinTelegraph - Andrey Shevchenko


Komunitas Ethereum (ETH) baru-baru ini terlibat dalam debat sengit yang dipicu oleh perubahan algoritma penambangan yang diusulkan. Dijuluki ProgPoW, dengan adanya proposal ini menutup kemungkinan ada nya ASIC baru dan yang ada saat ini dan hanya mengizinkan penambangan Ethereum dengan GPU.

Sementara ProgPoW lahir pada 2018, ProgPoW telah mengalami periode stasis dan diskusi aktif selama dua tahun pembangunan. Putaran terakhir perdebatan dipicu oleh apa, bagi sebagian orang, tampak seperti reintroduksi ProgPoW tiba-tiba ke dalam peta jalan Ethereum. Selama panggilan Dev 21 Februari, Proposal Peningkatan Ethereum (EIP) 1057 - spesifikasi ProgPoW resmi - ditandai sebagai diterima dan final.

Perbedaan pendapat publik segera terjadi, akhirnya terwujud menjadi EIP 2538 pada 25 Februari, yang mengumpulkan tanda tangan dari para pemangku kepentingan yang menentang pengenalan ProgPoW.

Cointelegraph menyai Kristy Leigh-Minehan, salah satu dari tiga anggota asli grup IfDefElse yang menciptakan ProgPoW pada tahun 2018, untuk memahami lebih lanjut tentang algoritme dan mengapa tetap memecah belah hingga hari ini. Cointelegraph juga menghubungi beberapa perwakilan Ethereum Foundation, yang menolak berkomentar.

Apa itu ProgPoW?

Singkatan dari Programmatic Proof of Work, ProgPoW adalah algoritma penambangan baru yang dirancang agar tahan terhadap ASIC - Application Circuit Integrated Integrated - mesin mungkin. Perangkat ini dirancang khusus untuk tugas penambangan, yang membuatnya jauh lebih efisien daripada opsi konsumen seperti CPU dan GPU.

Membuat algoritma yang tetap aman terhadap perangkat keras yang dioptimalkan secara tradisional merupakan tugas yang sulit. Algoritma saat ini yang digunakan oleh Ethereum - Ethash - juga telah dirancang untuk resistensi ASIC, tetapi perlindungannya tidak bertahan lama. Seperti yang diceritakan Minehan, rumor Ethereum ASIC adalah motivasi awal untuk pekerjaan kelompoknya:

“ProgPoW lahir dari utas ASIC pada Maret 2018. Kontributor Ethereum bernama Pipermerriam memposting EIP 958, yang merupakan EIP untuk memodifikasi algoritma penambangan Ethereum agar tahan ASIC. Ini dipicu oleh penemuan penambang ASIC E3 oleh Bitmain, yang telah bocor di CNBC. ”

Dan meskipun kemudian dipahami bahwa E3 adalah perangkat kasar, dengan Minehan menggambarkannya sebagai "sekelompok memori DDR 3 yang terhubung ke chip Sophon [Bitmain] mereka," bola pada resistensi ASIC mulai bergulir. Para pendukung ProgPoW berpendapat bahwa lebih sulit untuk membuat ASE Ethereum khusus, yang akan menyebabkan lebih sedikit penambang dan sentralisasi berikutnya.

Sebuah jajak pendapat oleh Vlad Zamfir, peneliti di Ethereum Foundation (EF), berakhir pada bulan April 2018 dengan 57% suara mendukung hard fork yang mempertahankan resistensi ASIC. Sekitar waktu yang sama, EIP 969 mengusulkan untuk membuat perubahan kecil dalam Ethash untuk memecahkan ASIC yang ada. Minehan melanjutkan:

"Kedua EIP itu, ditambah diskusi terus-menerus tentang resistensi ASIC adalah apa yang benar-benar memacu kami - seperti IfDefElse - untuk mulai mencari lebih dalam bagaimana Anda akan membangun algoritma tahan ASIC yang benar-benar."

Dari perspektif teknis tingkat tinggi, Minehan menjelaskan bahwa ProgPoW bekerja dengan mengutak-atik Ethash untuk memanfaatkan 100% chip GPU. Ini karena produsen ASIC pada umumnya mencoba untuk menghapus sebanyak mungkin bagian dari itu, seperti yang dia jelaskan:

“Alasan kami melakukan itu adalah karena saat ini ketika Anda pergi untuk membangun ASIC, yang Anda lakukan adalah Anda melepaskan bagian-bagian dari GPU. Anda pada dasarnya berkata: ‘hei, ini kode rujukan, ini GPU - bagian mana yang bisa kita ambil dari chip?’ ”

Ethash berusaha untuk bertahan dari ini dengan mencoba memanfaatkan GPU sebanyak mungkin, itulah sebabnya beberapa perubahan teknis ProgPoW kecil, tetapi perubahan penting untuk Ethash yang memperbaiki beberapa inefisiensi dan kerentanannya. "Saya hanya berpikir bahwa siapa pun yang mendesainnya [Ethash] bukan seorang programmer GPU, jadi dia melewatkan beberapa hal mendasar," tambahnya.

Pentingnya resistensi ASIC

Minehan percaya bahwa komunitas Ethereum secara bertahap kurang tertarik pada resistensi ASIC sejak 2018, meskipun fakta bahwa kertas kuningnya jelas menentang perangkat penambangan khusus. Debat ProgPoW - menurutnya - juga merupakan perjuangan antara mereka yang ingin menegakkan prinsip-prinsip awal Ethereum, dan mereka yang percaya pada evolusi protokol. "Sangat banyak perdebatan filosofis daripada yang teknis saat ini," pungkasnya.

Meskipun beberapa orang mungkin melihat contoh Bitcoin sebagai bukti bahwa ASIC bukan ancaman, dia memperingatkan terhadap pandangan seperti itu:

“Sangat penting orang memahami bahwa setiap koin seperti bioma uniknya sendiri. [...] Dalam Bitcoin Anda menginginkan ASIC. Bitcoin ASIC menjadi sangat terspesialisasi sehingga [...] menjadi perangkat keras pilihan yang sempurna untuk benar-benar mempromosikan orang agar selaras dengan insentif jaringan. ”

Dia menjelaskan bahwa Ethereum ASIC tidak mendapat manfaat dari pengembangan bertahun-tahun dan pematangan rantai pasokan untuk penambang Bitcoin. Selama waktu ini, ia berpendapat bahwa industri menjadi cukup matang sehingga akses ke ASIC tidak lagi terbatas pada beberapa aktor terpilih. "Ethereum tidak memiliki bukti pengembangan pekerjaan selama sepuluh tahun," katanya.

Lebih lanjut, dia mencatat bahwa Ethereum ASIC sangat kecil kemungkinannya untuk dapat diakses secara luas, bahkan dengan perkembangan bertahun-tahun. Dia menjelaskan:

“Ada perbedaan besar dalam kesenjangan keterampilan antara merancang ASIC yang sulit-memori [...] dan membangun SHA-256 ASIC. [...] Dalam Ethereum, jika hanya beberapa orang yang dapat melakukan ASIC yang sangat terspesialisasi, secara alami akan menjadi jauh lebih terpusat. ”

Meskipun dia mengakui bahwa membuat ASIC Bitcoin yang kompetitif juga sulit, ASIC untuk algoritme keras-memori seperti Ethash menghadirkan tantangan unik:

“Banyak orang tidak mengetahui hal ini, tetapi ada batasan pada pengontrol memori dan bagian memori. Chip tertentu memiliki batasan negara tempat mereka dapat dijual. Dengan demikian, ASIC berbasis memori sering juga memiliki batasan rantai pasokan. ”

Kombinasi dari faktor-faktor di atas, serta kelemahan yang kurang diketahui dalam Ethash, menjadikan Ethereum ASICs sebagai komoditas yang sangat tersentralisasi. Dia merangkum:

“Anda tidak ingin memiliki algoritma yang ada di tengah. Anda juga ingin memiliki algoritma yang mudah untuk membuat ASIC untuk, atau sangat sulit untuk membuat ASIC untuk. "


*Mohon maaf jika ada salah kata dan sebagainya.

Comments