Virus pertambangan kriptocurrency menyebar di Facebook Messenger



Virus yang mengubah komputer korban menjadi penambang kriptocurrency tanpa sepengetahuan mereka menyebar di Facebook Messenger, pakar keamanan telah memperingatkan.

Malware, yang dinamai "Digmine", mempengaruhi versi desktop aplikasi saat berjalan di browser Google Chrome, menurut periset Trend Micro.

"Jika akun Facebook pengguna diatur untuk login secara otomatis, Digmine akan memanipulasi Facebook Messenger untuk mengirim link ke file tersebut ke teman akun," tulis mereka di sebuah blogpost.

Perangkat lunak malware Crypto bekerja dengan cara membajak tenaga pemrosesan komputer untuk membantu menghasilkan koin dan mengkonfirmasi transaksi untuk pertukaran digital.

Secara efektif, ini adalah menjaga lampu menyala untuk blockchain, buku besar digital yang menyimpan catatan kriptocurrency seperti Bitcoin.


Pertambangan sebuah Bitcoin memakan banyak kekuatan dan oleh karena itu sangat menguntungkan bagi kelompok kriminal untuk menginfeksi komputer secara massal untuk melakukan pekerjaan itu, menghasilkan kriptoanonya termasuk Bitcoin sebagai gantinya.

Dengan pasokan terbatas sebesar 21 juta Bitcoin, beberapa individu dan organisasi oportunistik menggunakan komputer yang kuat untuk menimbun sebanyak mungkin pasokan.

"Meningkatnya popularitas pertambangan kriptokokus membuat penyerang kembali ke bisnis botnet pertambangan," kata juru bicara Trend Micro.

"Dan seperti banyak skema cybercriminal, jumlahnya sangat penting - kolam korban yang lebih besar menyamakan keuntungan potensial yang lebih besar. Fakta bahwa mereka membesarkan platform populer seperti media sosial untuk menyebarkan malware mereka tidak mengejutkan."


Virus tersebut tampaknya berasal dari Korea Selatan dan telah menyebar di Vietnam, Azerbaijan, Ukraina, Vietnam, Filipina, Thailand, dan Venezuela. Trend Micro mengatakan bahwa pihaknya memperkirakan akan menyebar lebih jauh, "mengingat cara penyebarannya".

Facebook mengatakan: "Kami memelihara sejumlah sistem otomatis untuk membantu menghentikan tautan dan file berbahaya agar tidak muncul di Facebook dan di Messenger.

"Jika kami menduga komputer Anda terinfeksi malware, kami akan memberi Anda pemindaian anti-virus gratis dari mitra tepercaya kami.

"Kami berbagi tip tentang cara tetap aman dan terhubung ke pemindai ini di facebook.com/help."

Pengguna Facebook disarankan untuk memastikan mereka tidak mengklik link yang tidak mereka kenal. Beberapa contoh termasuk frasa "thisaworkstation.space", "mybigthink.space" dan "thisdayfunnyday.space".

Sumber: Telegraph.co.uk -  

Comments