Drama Yunani, Aktor London, dan Panggung Eropa

dalam perundingan dan menghapuskan niat baik para mitranya. "Kami tidak dapat diperas untuk membayar" tagihan cerai, Menteri Perdagangan Internasional Inggris Liam Fox mengatakan kepada ITV News pada hari Jumat, menggemakan peringatan serupa oleh menteri pemerintah Yunani pada tahun 2015 melawan Jerman "Pemerasan." Dan Menteri Luar Negeri Inggris Boris Johnson mengatakan pada bulan Juli bahwa para pemimpin Uni Eropa dapat "bersiul" jika mereka mengharapkan Inggris membayar jumlah "yang terlalu tinggi" untuk meninggalkan blok tersebut. Rubah Domestik hiruk-pikuk Yunani juga menciptakan persepsi bahwa pemerintah Tsipras tidak ' Tidak jelas apa yang diinginkannya, sehingga lebih sulit bagi para negosiator untuk mengidentifikasi garis besar kemungkinan kompromi. Pejabat Eropa telah menyatakan kebingungan serupa dengan Inggris. "Agar fleksibel Anda memerlukan dua poin, poin dan poin mereka," Barnier mengatakan kepada wartawan di sela-sela pembicaraan di Brussels pada hari Rabu. "Kita perlu tahu posisi mereka dan kemudian saya bisa bersikap fleksibel." Pemerintah di Athena, seperti di London, juga harus menghadapi berbagai faksi di dalam partai yang berkuasa, beberapa di antaranya mengambil pendekatan yang lebih agresif terhadap euro keanggotaan dan mempertaruhkan menarik dukungan mereka jika pihak Yunani terlalu banyak mengkompromikannya. Kapitalisasi China terhadap tuntutan Eropa memicu pemberontakan di dalam partainya sendiri, yang memaksanya untuk mengandalkan dukungan oposisi dalam upayanya untuk melakukan kompromi. Demikian pula, May dapat menemukan dirinya terjebak di antara pendukung dan moderat Brexit yang keras, karena partainya, seperti Tsrras's Syriza, tidak memiliki mayoritas suara keras di parlemen. Ketakutan Orang Asing Sepanjang negosiasi yang penuh, Yunani mencoba beberapa kesempatan untuk menjangkau mitra non-UE. seperti bantuan Rusia dan China. Harapannya adalah dengan melakukan hal tersebut, pemerintah akan memperkuat posisinya dalam perundingan, memastikan arus kas untuk menghadapi ancaman gagal bayar dan menciptakan jaring pengaman dalam hal negosiasi dengan kreditur tidak berjalan baik. Tak satu pun dari upaya ini terbukti sangat bermanfaat, namun, dengan sebagian besar negara ketiga melihat ketidakpastian yang berkembang di Yunani dan wilayah euro yang disebabkan oleh macet sebagai faktor penghambat. Sebaliknya, Athena menghadapi tekanan yang meningkat oleh negara-negara non-UE seperti AS untuk segera melakukan kesepakatan dengan mitranya dengan cepat, untuk menghindari sebuah peristiwa yang akan menciptakan ketidakstabilan di daerah tersebut. Pekan ini, Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe menekan Inggris Mei untuk pemecah belah Inggris yang "transparan dan mudah diprediksi", menambah tanda-tanda bahwa orang-orang Inggris tidak mungkin menemukan sekutu di antara kekuatan besar dunia dalam pertengkaran mereka dengan UE. Dan bahkan berpotensi pendukung eurokeptik seperti Presiden AS Donald Trump dapat menekan Inggris untuk menerima persyaratan Uni Eropa mengenai isu-isu seperti peraturan pertanian dan keuangan sebagai imbalan atas sebuah perjanjian perdagangan.

Comments