Benda cetakan bergilir '4D' dapat membuka jalan bagi struktur luar angkasa

Butuh banyak uang untuk meluncurkan barang ke luar angkasa - bahkan menurut istilah NASA. Biaya berkisar dari sekitar $ 9.000 sampai lebih dari $ 40.000 per pon. Dengan harga semacam itu, bobot dan ruang berada pada premi besar dengan misi antar-jemput, menyebabkan NASA mencari cara baru yang inovatif untuk menciptakan muatan yang lebih kompak. Sebuah tim di Georgia Institute of Technology sedang mengeksplorasi sebuah metode yang menggunakan printer 3D untuk membuat struktur kecil yang meluas saat mengekspos panas yang mungkin bisa membantu beberapa hari dengan masalah ini.

Metode ini adalah bentuk dari apa yang oleh komunitas ilmiah disebut pencetakan 4D, di mana struktur cetak 3D berubah bentuk setelah dicetak. Dimensi keempat disini adalah waktu. Ini adalah sesuatu kata kunci industri akhir-akhir ini, tapi ini berlaku cukup baik di sini. Seperti penelitian serupa oleh tim di sekolah seperti MIT, tim Georgia Tech bekerja bergantung pada perubahan suhu untuk memulai transformasi. Dimana penelitian membedakan dirinya dari kebanyakan adalah penggunaan tensegrity, sebuah sistem di mana jalan padat terapung disatukan oleh kabel. Sistemnya ringan, kuat dan mudah roboh, membuatnya ideal untuk perjalanan luar angkasa.

Struktur tim dibuat sepenuhnya pada serangkaian printer 3D. Di tahap pasca cetak mereka, benda-benda itu rata. Saat dibenamkan air setinggi 149 derajat, mereka mulai terungkap. Kecepatan yang terjadi dipanggang langsung ke cetak oleh para peneliti, menggunakan trial and error. Jika Anda memiliki struktur besar yang terlalu cepat menyebar, Anda akan ditinggalkan dengan kekacauan kabel dan batang yang besar.

Profesor Glaucio Paulino mengacu pada pemrograman sebagai "memori," sesuatu yang dibangun di dalam polimer yang disatukan oleh kabel. "Memori tertanam di struts. Tidak ada memori di kabel, "katanya kepada TechCrunch. "Mereka adalah bahan yang fleksibel. Semua memori hanya dicetak di struts. Ketika kami mencetak, kami menemukan sebuah teknik yang memungkinkan kami mencetak memori ini. "

Memori di sini juga menyiratkan bahwa struktur akan dapat kembali ke keadaan semula dan lagi, meskipun Paulino mengatakan bahwa materi tersebut menahan mereka untuk melakukannya pada saat ini. Mereka mulai turun dengan banyak transisi, meskipun tim sedang mengerjakan perbaikan untuk itu.

Ini juga bekerja untuk menskalakan sistem ini, menurut Paulino. Seperti berdiri, tthey're masih jalan dari membangun hal-hal yang cukup besar untuk rumah manusia. Padahal tensegritas itu sendiri telah digunakan pada skala yang cukup besar. Istilah yang diciptakan oleh arsitek Buckminster Fuller pada tahun 1960an, telah diterapkan pada berbagai struktur besar termasuk stadion dan jembatan. Meskipun tidak super umum di dunia arsitektural, namun sangat dihargai karena kekuatannya meskipun jumlah bahannya sedikit.

Jika semuanya berjalan dengan baik, teknologinya pada akhirnya bisa digunakan pada berbagai perangkat dari struktur ruang dan robotika hingga kebutuhan biomedis.


Sumber : Brian Heater - TechCrunch
Semoga Bermanfaat ~
Mohon maaf jika ada salah kata dan sebagainya :)
Sekian terima kasih dan sampai jumpa di post berikutnya XD

Comments