Apa itu CDN ?

Apa itu CDN ?

Jaringan pengiriman konten atau jaringan distribusi konten (CDN) adalah jaringan server proxy terdistribusi secara global yang ditempatkan di beberapa pusat data. Tujuan dari sebuah CDN adalah untuk menyajikan konten kepada pengguna akhir dengan ketersediaan tinggi dan kinerja tinggi. CDNs menyajikan sebagian besar konten Internet saat ini, termasuk objek web (teks, grafik dan skrip), objek yang dapat didownload (file media, perangkat lunak, dokumen), aplikasi (e-commerce, portal), media streaming langsung, streaming berdasarkan permintaan Media, dan jaringan sosial.

Istilah CDN berarti banyak hal bagi orang yang berbeda dan merupakan istilah umum yang mencakup banyak jenis layanan pengiriman konten. Video streaming, unduhan perangkat lunak, akselerasi web dan mobile content, CDN yang dilisensikan / dikelola, cache transparan, dan layanan untuk mengukur kinerja CDN, load balancing, switching multi-CDN dan analisis dan kecerdasan awan. Ini adalah ekosistem yang kompleks dengan banyak vendor baik besar maupun kecil dan beberapa vendor CDN beralih ke industri lain seperti keamanan dan pengoptimalan WAN. [1]

Pemilik konten seperti perusahaan media dan vendor e-commerce membayar operator CDN untuk menyampaikan konten mereka kepada pengguna akhir mereka. Pada gilirannya, CDN membayar ISP, operator, dan operator jaringan untuk menghosting servernya di pusat data mereka.

Teknologi

Simpul CDN biasanya ditempatkan di beberapa lokasi, seringkali di beberapa tulang punggung. Manfaat termasuk mengurangi biaya bandwidth, memperbaiki waktu buka halaman, atau meningkatkan ketersediaan konten secara global. Jumlah node dan server yang membentuk CDN bervariasi, bergantung pada arsitekturnya, beberapa mencapai ribuan node dengan puluhan ribu server pada banyak titik-titik penglihatan jarak jauh (PoPs). Yang lain membangun jaringan global dan memiliki sejumlah kecil PoP geografis. 

Permintaan konten biasanya diarahkan secara algoritmik ke simpul yang optimal dalam beberapa cara. Saat mengoptimalkan kinerja, lokasi yang terbaik untuk menyajikan konten kepada pengguna dapat dipilih. Ini mungkin diukur dengan memilih lokasi yang merupakan hop paling sedikit, jumlah detik jaringan paling sedikit dari klien yang meminta, atau ketersediaan tertinggi dalam hal kinerja server (baik saat ini dan historis), sehingga dapat mengoptimalkan pengiriman di jaringan lokal. Saat mengoptimalkan biaya, lokasi yang paling murah mungkin dipilih. Dalam skenario optimal, kedua tujuan ini cenderung selaras, karena 'server tepi' yang dekat dengan pengguna akhir di tepi jaringan mungkin memiliki keuntungan dalam kinerja atau biaya.

Sebagian besar penyedia CDN akan menyediakan layanan mereka berdasarkan pilihan PoP yang bervariasi, ditentukan, tergantung pada cakupan yang diinginkan, seperti Amerika Serikat, Internasional atau Global, Asia-Pasifik, dan sebagainya. Kumpulan PoP ini dapat disebut "tepian", " Tepi node "atau" tepi jaringan "karena mereka akan menjadi tepi terdekat dari aset CDN kepada pengguna akhir. 

Jaringan Ujung CDN tumbuh dari sumber asal melalui akuisisi lebih lanjut (melalui pembelian, peering, atau pertukaran) fasilitas co-location, bandwidth, dan server.

Teknik Jaringan Konten

Internet dirancang sesuai prinsip end-to-end. Prinsip ini membuat jaringan inti relatif sederhana dan menggerakkan kecerdasan sebanyak mungkin ke titik akhir jaringan: host dan klien. Akibatnya, jaringan inti bersifat khusus, disederhanakan, dan dioptimalkan untuk hanya meneruskan paket data.

Jaringan Pengiriman Konten menambah jaringan transport end-to-end dengan mendistribusikan berbagai aplikasi cerdas yang menggunakan teknik yang dirancang untuk mengoptimalkan pengiriman konten. Hamparan terintegrasi yang dihasilkan menggunakan caching web, load balancing server, perutean permintaan, dan layanan konten. Teknik ini dijelaskan secara singkat di bawah ini.

Web cache menyimpan konten populer di server yang memiliki permintaan terbesar untuk konten yang diminta. Peralatan jaringan bersama ini mengurangi persyaratan bandwidth, mengurangi beban server, dan memperbaiki waktu respons klien untuk konten yang tersimpan dalam cache.

Server load balancing menggunakan satu atau lebih teknik termasuk service-based (load balancing global) atau berbasis hardware, yaitu switch layer 4-7, juga dikenal sebagai switch web, switch konten, atau switch multilayer untuk berbagi lalu lintas di antara sejumlah Server atau web cache Disini sakelar diberi satu alamat IP virtual tunggal. Lalu lintas yang tiba di switch kemudian diarahkan ke salah satu server web nyata yang terhubung ke switch. Ini memiliki keuntungan untuk menyeimbangkan beban, meningkatkan kapasitas total, memperbaiki skalabilitas, dan memberikan peningkatan keandalan dengan mendistribusikan kembali beban server web yang gagal dan memberikan pemeriksaan kesehatan server.

Sebuah cluster konten atau node layanan dapat dibentuk dengan menggunakan lapisan 4-7 untuk menyeimbangkan beban pada sejumlah server atau sejumlah cache web dalam jaringan.

Permintaan routing mengarahkan permintaan klien ke sumber konten yang paling sesuai untuk melayani permintaan. Ini mungkin melibatkan mengarahkan permintaan klien ke node layanan yang paling dekat dengan klien, atau yang paling banyak dengan kapasitas. Berbagai algoritma digunakan untuk rute permintaan. Ini termasuk Global Server Load Balancing, perutean permintaan berbasis DNS, pembuatan metafile dinamis, penulisan ulang HTML, dan anycasting. Kedekatan-memilih node layanan terdekat-diperkirakan menggunakan berbagai teknik termasuk pemeriksaan reaktif, pemeriksaan proaktif, dan pemantauan koneksi. 

CDN menggunakan berbagai metode pengiriman konten termasuk, namun tidak terbatas pada, penggandaan aset manual, cache web aktif, dan balancers beban perangkat keras global.

Protokol Layanan Konten

Beberapa suite protokol dirancang untuk menyediakan akses ke beragam layanan konten yang didistribusikan ke seluruh jaringan konten. Protokol Adaptasi Isi Internet (ICAP) dikembangkan pada akhir tahun 1990an [8] [9] untuk menyediakan standar terbuka untuk menghubungkan server aplikasi. Solusi yang lebih baru didefinisikan dan kokoh disediakan oleh protokol Open Pluggable Edge Services (OPES). [10] Arsitektur ini mendefinisikan aplikasi layanan OPES yang dapat berada pada prosesor OPES itu sendiri atau dieksekusi dari jarak jauh pada Callout Server. Edge Side Includes atau ESI adalah bahasa markup kecil untuk perakitan konten web dinamis tingkat tinggi. Hal ini cukup umum bagi situs web untuk menghasilkan konten. Bisa jadi karena perubahan konten seperti katalog atau forum, atau karena personalisasi. Ini menciptakan masalah bagi sistem caching. Untuk mengatasi masalah ini, sekelompok perusahaan menciptakan ESI.

CDN Peer-to-peer

Dalam jaringan pengiriman konten peer-to-peer (P2P), klien menyediakan sumber daya dan juga menggunakannya. Ini berarti bahwa tidak seperti sistem client-server, jaringan sentris konten sebenarnya dapat berkinerja lebih baik karena lebih banyak pengguna mulai mengakses konten (terutama dengan protokol seperti Bittorrent yang mengharuskan pengguna untuk berbagi). Properti ini merupakan salah satu keuntungan utama penggunaan jaringan P2P karena membuat biaya setup dan running sangat kecil untuk distributor konten asli.

CDN Pribadi

Jika pemilik konten tidak puas dengan pilihan atau biaya layanan CDN komersial, mereka dapat membuat CDN sendiri. Ini disebut CDN pribadi. CDN pribadi terdiri dari POPs (titik kehadiran) yang hanya melayani konten untuk pemiliknya. POPs ini bisa menjadi server caching, [13] proxy balik atau pengontrol pengiriman aplikasi. [14] Ini bisa sesederhana dua server caching, [13] atau cukup besar untuk menyajikan konten petabyte


Sumber : Wikipedia

Comments